banner 728x250 banner 728x250

Segera Dibangun, Jembatan Baru Sei Rapak di Kaubun

KAUBUN- Selesai mendampingi kunjungan kerja Gubernur Kaltim Isran Noor, di Kecamatan Kaubun, Bupati Kutim Ardiansyah Sulaiman meninjau jembatan Sungai Rapak yang sudah tak layak di Desa Bumi Rapak, Rabu (2/8/2023). Nampak sekali jembatan dari kayu ulin tersebut sangat membahayakan warga yang tiap hari melintas. Karena sudah rusak Dan miring di beberapa bagian.

Kepala Bidang Bina Marga Dinas PUPR Kutim Wahasuna Aqla menjelaskan bahwa perencanaan sudah dilakukan sejak 2020 lalu. Namun karena berbagai pertimbangan dan suasana covid-19, pelaksanaannya jadi tertunda.

“Akhir Agustus 2023 ini kita sudah mulai dan prioritas adalah peningkatan akses jalan dan drainase untuk ‘dropping’ material. Persoalan bidang tanah yang terkena proyek pembangunan jembatan baru ini sudah ‘clear’, masyarakat sudah bersedia memberikannya, tidak ada masalah,” jelas Aqla.

Jika semua berjalan lancar akhir tahun 2024 sudah jembatan ini bisa difungsikan. Estimasi biaya pembangunan jembatan sebesar Rp 25 miliar. Dengan panjang bentang utama 65 meter, lebar 6 meter. Termasuk biaya jalan pendekat,” ujarnya

Selain jembatan di Desa Bumi Rapak ada beberapa fasilitas umum yang akan dibangun diantaranya, kantor desa, balai pertemuan umum, di desa Bukit Permata dan Cipta Graha.

Usai meninjau, Bupati segera mengintruksikan Dinas PUPR Kutim melalui Bidang Bina Marga melakukan kajian untuk pembangunan jembatan baru tersebut.

“Wah ini sudah tidak layak dan sangat berbahaya. Jangan sampai menelan korban. Tolong Dinas PUPR lakukan kajian secepatnya, kita segera bangun yang baru,” pinta Ardiansyah.

Informasi rencana pembangunan jembatan baru ini diperoleh saat Bupati Ardiansyah Sulaiman melakukan kunjungan dan beraudiensi dengan kelompok tani di sekitar jembatan tersebut. Dengan melihat langsung keadaan jembatan Sei Rapak yang sudah tidak layak digunakan dan sangat memprihatinkan, Ardiansyah menginstruksikan ke Dinas PUPR segera melakukan kajian menindaklanjuti perencanaan yang ternyata sudah dimulai 2020 lalu. Pada 2023 ini akan dimulai dengan pengerasan jalan akses masuk sepanjang 700 meter untuk membawa material.

“Sebagai sentra padi di Kutim, harapannya, jika jembatan baru ini sudah rampung, para petani yang mengelola lahan seluas 200 hektare ini, lebih lancar melaksanakan produktivitas dan pemasaran hasil panennya,” ungkap Ardiansyah.(adv)