banner 728x250 banner 728x250

Cap Jempol Hadir di Ponpes Ibnu Katsir

SANGATTA – Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kutai Timur (Kutim) melakukan tahapan pendataan warga belajar program Pendidikan Non Formal (PNF) di Pondok Pesantren (Ponpes) Ibnu Katsir. Kegiatan ini menjadi sosialisasi lanjutan implementasi layanan “Cap Jempol” (Cara Pelayanan Jemput Bola). Sosoalisasi tersebut dihadiri langsung Bupati Kutim Ardiansyah Sulaiman di Masjid Al-Abror Ponpes Ibnu Katsir, Kanal 3, Jalan Sawitto Pinrang Gang Rahmat, Sangatta Utara, Sabtu (12/8/2023) siang.

Kepala Bidang Pembinaan PAUD dan SNF Disdikbud Kutim Achmad Junaidi mewakili Kadisdikbud Kutim menyampaikan bahwa program Cap Jempol merupakan upaya memperkenalkan program pendidikan non formal dan lembaga non formal secara luas. Serta menuntaskan wajib belajar 12 tahun di Kabupaten Kutim. Di samping itu juga memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk mendapatkan ijazah.

“Layanan Cap Jempol ini dilakukan dengan 4 langkah. Yakni pendataan dan pendaftaran warga belajar oleh tim Cap Jempol, proses belajar mengajar didatangi oleh pamong dan tutor, proses ujian didatangi pamong dan tutor ketempat ujian dan pengambilan sidik jari serta penyerahan ijazah,” jelasnya.

Sebelumnya, Pimpinan Ponpes Ibnu Katsir Ustaz Abu Abdillah Sukri mengatakan Ponpes Ibnu Katsir berdiri sejak tahun 2011. Saat ini santrinya berjumlah 229 anak dengan staf pengajar dan maahad sebanyak 54 orang.

“Di ponpes ini terdapat empat jenjang pendidikan. Yakni Raudhatul Athfal setingkat TK, Marhalah Tahfidzul Asasiyyah setingkat SD, Marhalah Tahfidzul Mutawassithah setingkat SMP dan Marhalah Takkassus Lugha setingkat SMA. Untuk materinya dari kitab-kitab para ulama dan tafsir Ibnu Katsir,” singkatnya.

Pada kesempatan itu, Bupati Ardiansyah menjelaskan bahwa bangsa Indonesia menjadikan ilmu sebagai salah satu yang utama. Maka diaturlah dalam beberapa peraturan perundang-undangan. Aturan tersebut mewajibkan kepada seluruh anak-anak bangsa Indonesia untuk menuntut ilmu.

“Allah memuliakan manusia itu karena ilmu dan amalnya. Artinya ilmu dan amal adalah dua hal yang tidak bisa terpisahkan dalam kehidupan,” ucap Ardiansyah.

Lebih lanjut, ia mengapresiasi program Cap Jempol dari Disdikbud. Karena dengan adanya program tersebut, masyatakat bisa mendapatkan kesempatan untuk mendapatkan pengakuan negara dengan mendapatkan sertifikat (Ijazah).

“Cap Jempol ini sudah memberikan peluang kepada masyarakat yang ingin memperoleh pengakuan pendidikan, mulai dari Paket A, Paket B dan Paket C,” jelasnya dihadapan Staf Ahli Bupati Sulastin, Kadisdukcapil Jumeah, Kepala Kemenag Kutim Mulyadi, Kadis LH Kutim Harmin, Kepala Bidang (Kabid) PLS Disdikbud Kutim Achmad Junaidi, Kepala SPNF SKB Tasmawati dan Seluruh pengajar dan santri Ponpes Ibnu Katsir.

Beberapa rangkaian kegiatan dilakukan yakni penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) Proses Pembelajaran Kesetaraan antara Kepala SPNF SKB dengan Pimpinan Ponpes Ibnu Katsir, pemasangan rompi dan pengenal petugas pendataan warga belajar Paket A, B dan C kepada tim Cap Jempol. Kemudian, penyerahan media pembelajar untuk Pokjar Ponpes Ibnu Katsir dan tanda tangan penghargaan oleh Bupati Ardiansyah diberikan kepada Ponpes Ibnu Katsir.